...Sugeng Rawuh...Selamat Datang...

terserah orang mo pikir apa. yang penting gw gak melanggar norma agama. terserah orang mo bilang apa.yang penting gw gak melanggar hukum negara

Sorry kalo tulisan gw gak pake EYD. Gw bukan penulis apalagi penyair. jadi jangan harap untuk menemukan tulisan yang bagus disini. gw gak mo menyerang siapapun disini. gw hanya mo nulis gak perduli lu suka apa nggak. sekali lagi Sorry...Maaf...Nyuwon ngapunten...

Sabtu, 28 November 2009

Qurban...

Qurban...Idul Adha...hmmm...saatnya menaikan tensi neh...
orang-orang pada berburu daging kurban, ada yg kambing, sapi, kebo, onta dll.
terjadi pembantaian besar-besaran pada hari ini.
sebenernya tradisi atau ritual kurban sendiri mengambil tauladan dari kisah Nabi Ibrahim yg diperintah oleh Allah tuk nyembelih anaknya Ismail.

tadi pagi gw maen ke tempat penyembelihan hewan qurban yg ada di lapangan sebelah belakang mushola deket rumah gw. adis pengen ngeliat kambing ama sapi (tentunya gak gw izinin ngeliat pas disembelihnya...gak baek tuk anak seusia adis...terlalu brutal) maklum diIbukota ini adis jarang bisa ngeliat kambing, apalagi sapi.
Sampai di lokasi ternyata dah penuh riuh pengunjung yg memadati lokasi kejadian. para panitia sibuk dengan data-data hewan qurban dan pemiliknya (ada 15 kambing dan seekor sapi). anak-anak pada ngerumunin hewan qurban sambil mengganggunya (apa gak pada mikir perasaan para hewan itu yg sebentar lagi dibantai). para pedagang dengan genit menjajakan barang dagangannya.

"eh...mas bayu, sini mas duduk sini." sapa seorang bapak kepada gw yg berada di bawah tenda yg telah disediakan oleh panitia dan banyak yg udah ngumpul disana. bapak ini adalah tokoh masyarakat dan yg punya mushola di daerah gw.kebetulan gw jg agak dipandang di sini krn setiap ada kegiatan entah itu 17-an, kawinan atau apapun gw selalu dimintain "tolong" buat ngedekor tempat acara. yups...tolong...dengan arti kata yg sesungguhnya. ngedekor dengan baget yg minim dan selalu tombok (wkwkwkwk...curhat neh).
"qurban apa taun ini mas?" tanya bapak itu lg.
"taun ini absen dulu pak haji..." jawabku.
"ah mas bayu ini mana pernah ngaku kalo dia qurban be..." saut bang hansip yg dateng nenteng golok buanyak banget.
"bener kok bang, gw gak qurban taun ini" bela gw lg. gila...gw gak mo difitnah. kan gw gak qurban dibilang qurban...kan fitnah itu.
"pak jais aja qurban kambing lho mas" kata lek gito tetangga rumah gw yg duduk di depan gw.
"iya...tp kambingnya kecil banget...wkwkwkwk" timpa pemuda yg duduk disebelahnya.
"tuh kambing yg paling gede itu punya pak haji romli" kata bang hansip sambil nunjuk seekor kambing yg tegap gagah perwira. "gak ada deh yg bisa ngalain pak haji romli"
"huz...gak baik banding-bandingin qurban orang" kata pak haji pemilik mushola itu "Qurban atau idul adha itu bukan buat pamer kekayaan atau ajang pamer kekuatan ekonomi, yg penting itu niatnya dan didasari kemampuan orang itu sendiri."
Nah tuh...gw suka kata-kata pak haji tuh.

QURBAN BUKAN AJANG PAMER KEKAYAAN...mantab pak haji

setelah siang gw ama adis pulang (adis baunya dah kaya pasar kambing tuh). pamit sono-sini."mas bayu gak bawa daging kambing mas?"seorang panitia menawarkan daging qurban ama gw. tp gw tolak dengan alus. prinsip gw, tuh daging buat orang yg gak mampu. bukan gw sombong, tp gw masih mampu beli daging kambing.

Satu lg prinsip gw, kl qt niat mo qurban ya qurban aja gak usah minta jatah daging segala. mosok qt qurban tp masih minta jatah paha dan hatinya padahal yg paling enak bagian tubuh hewan qurban ya di bagian itu. kl niat qurban ya qurban aja, kl pengen nyate dirumah ya beli lagi daging barang 2 kilo kan cukup buat serumah.

sampai dirumah adis dimandiin ama mbuknya dengan sangat brutal mengingat bau kambing yg melekat di tubuh adis sangat sulit diilangin. gw santai di depan tv dan iseng mencet-mencet tombol remot. ada acara yg gw anggap menarik di salah satu stasiun. acaranya ceramah dengan salah satu ustad ternama di negri ini.ada yg menarik di bagian ceramahnya. beliau bilang begini...
"Qurban itu gak cuma dengan kambing, sapi, kebo atau hewan qurban lainnya. tp qurban itu bisa juga dalam bentuk yg lain. seperti ada seorang guru yg sudah susah payah jalan kaki jauh menuju tempat dia mengajar, itu juga sebuah qurban. seseorang bekerja keras untuk menghidupi anak istrinya, itu jg sebuah qurban. ada suami yg berqurban perasaan punya bini yg susah diatur, itu juga berqurban. ada istri yg berqurban selalu digebukin siuami, itu jg berqurban. semua itu tergantung niatnya."

bener...hati gw jd berfikir (padahal yg berfikir itu otak kan?)mungkin guru itu dengan susah payah dalam keadaan hujan deras tp tetap berangkat tuk mengajar dengan niat iklas walau sampai di sekolah muridnya yg dateng cuma beberapa orang karena hujan banjir.

yah...akhirnya qt harus rendah hati tuk menyikapinya. dan ketika gw mo ngerokok ternyata korek gas gw gak ada...alamak dipinjem bang hansip belum dipulangin...asemik...

5 komentar:

secangkir teh dan sekerat roti mengatakan...

met weekend setelah idul qurban kemarin

Rock mengatakan...

Aku suka tulisanmu bro... Mantabs... Follow ahh...
Oiya, kl udah pasang link ku konfirmasi nanti ak segera pasang....

khusnul mengatakan...

Selamat ber qorban untuk menyatakan rasa syukur pada illahi robbi.
Sunnah dan pasti mendapatkan pahala.
Ehmmm ikutan jadi follo juga ah...

kluwan dot com mengatakan...

Hari raya yang kedua yang ramai di arab saudi.
satu hari raya idul fitri dan dua idul adha.
Makan sate kambingnya jangan banyak-banyak ya mas bayulebon?
ntar kena darah muda lo?
eh salah darah tinggi...

Bayu Lebond mengatakan...

@jeng kusnul : jeng-jeng...namaku kurang D tuh...