...Sugeng Rawuh...Selamat Datang...

terserah orang mo pikir apa. yang penting gw gak melanggar norma agama. terserah orang mo bilang apa.yang penting gw gak melanggar hukum negara

Sorry kalo tulisan gw gak pake EYD. Gw bukan penulis apalagi penyair. jadi jangan harap untuk menemukan tulisan yang bagus disini. gw gak mo menyerang siapapun disini. gw hanya mo nulis gak perduli lu suka apa nggak. sekali lagi Sorry...Maaf...Nyuwon ngapunten...

Rabu, 14 April 2010

JANGRIK...

"Serial BUG"
Minggu sore yg cerah Bagas jalan-jalan  naik CB100 ijo warisan dari sang kakek yg pensiunan pegawai Kantor Pos keliling komplek sambil ngecengin cewek-cewek ABG yg pada ngerumpi sambil cekikikan membentuk kelompok-kelompok kecil di masing-masing depan rumah. ”yah dari pada di rumah berantem terus ama Gadis, mendingan gw menghindar dari setan centil itu.” pikir bagas.

Sambil ndengerin lagu Bicycle race nya milik Queen band kesayangannya dari HP yg dia sambungin pake headset kekupingnya. Dengan sok gagah n manggut-manggut mengikuti irama fredy mercury n kawan-kawan, Bagas sok diganteng-gantengin bila ngelewatin gerombolan gadis ABG.
”lah...ada anak muda terjebak dimasa lalu tuh.” celoteh salah satu cewek tersebut.
”iya yah. Motor ama mukanya sama-sama jadul.” timpa cewek yang lain.
”eh bang...penumpangnya mana? Ngojek koq nggak mbawa penumpang.” teriak yg lainnya diiringi tawa riuh cewek-cewek tersebut.
Sepontan Bagas menghentikan motor CB100nya dan melihat kebelakang ke arah gerombolan cewek tadi sambil berteriak ”Huh...CINTAMU TAK SEORIGINAL MOTOR KU.”
”Huuuuuu...siapa lagi yg cinta ama elu...ge-er.” balas para cewek-cewek.

Bagas memacu motor CB100nya ke lapangan sepak bola yg berada di bagian belakang kompleknya berbatasan dengan kampung belakang komplek. Emang di lapangan sepak bola itu kalo sore rame banget yg pada nongkrong. Gak laki-laki gak perempuan, gak muda gak tua pada ngabisin waktu sore hari di sana. Bener banget...sampai di sana ternyata udah banyak manusia dengan segala aktivitas masing-masing. Gak ketinggalan abang-abang baik pedagang mainan anak-anak sampai pedagang makanan juga ikut meramaikan suasana. Dengan genit mereka menawarkan barang dagangannya.

Bagas mencari tempat yg setrategis buat markirin motor CB100nya. Agak menjauh dari lapangan bola sedikit, dia takut motor kesayangannya lecet kena bola liar yg kadang datang dengan tiba-tiba n tanpa peringatan. Dilihatnya temen-temennya pada ikutan maen bola ngelawan anak kampung belakang komplek Bagas. tp perhatian Bagas tertuju pada kerumunan orang yg pada ngerumunin salah satu pedagang. Sebenernya bukan kerumunannya yg bikin Bagas tertarik, tp motor yg dipake ama pedagangnya itu. Sang pedagang memakai motor bebek jadul juga yaitu Honda Bebek C50 yg ajaibnya masih original kinyis-kinyis mulus banget.

Dideketin tuh motor C50 n dipantengin hampir di setiap sudut tanpa berkedip.
”Penggemar motor tua juga kang?” tiba-tiba ada suara yg nyapa Bagas. Suara itu berasal dari seorang cowok seumuran Bagas yg berperawakan sedikit kurus dengan rambut kribo uyek yg Bagas sinyalir udah ngabisin ribuan sisir untuk menatanya.
”He-eh...punyanya mas?” tanya Bagas.
”Iyo jee....” jawab pedagang tadi.
”Oooo...dagang apa mas?” tanya Bagas.
”Ini, gw jualan jangkrik. Jangkrik gw hebat-hebat lho kang, kelas berat semua.” bersemangat mempromosikan jangkrik dagangannya.
Bagaspun sedikit agak tertarik dengan promosi si pedagang, apalagi Bagas emang hobby memelihara binatang.
Diliatnya puluhan serangga tersebut menempati kandang-kandang kaca yg dibuat semanis mungkin untuk memajang jangkrik-jangkrik itu lanyaknya kontestan yg beradu kebolehan kepada calon pembeli. Dan ada pula yg berjubel di salah satu ember dengan dihuni ratusan jangkri.
”Yg di dalem ember sih kelas ringan kang. Makanya dijadiin satu. Tp yg menempati singgah sana kaca itu yg kelas berat. Dijuat sekandang-kandangnya.” kata pedagang seperti bisa ngebaca pikiran Bagas.
”Yg kelas ringan berapaan mas?” tanya Bagas.
”Yg ekonomi sih murah, Cuma dua ribu seekor. yg kelas bisnis goceng. Tp gw punya yg kelas eksekutif mahal kang.” jawab si pedagang.
Wah...konyol juga neh pedagang. Jangkrik aja udah kayak pesawat terbang, ada kelas ekonomi, bisnis n eksekutif.
”Nih gw punya jagoan tinggal satu-satunya.” katanya sambil ngeluarin kotak kaca dari dalam tas rangselnya yg dekil. ”ini dia...”
Terlihat seekor jangkrik yg ukurannya sedikit lebih besar dari rata-rata ukuran jangkrik yg ada. Para pengunjungpun berebut pengen ngeliat jangkrik jagoan itu. Dengan postur tubuh yg atletis, dilengkapai kaki-kaki yg kekar, sungut indah menjulang n sayap yg indah berkilau. Jangkrik jagoan itupun sepertinya angkuh memamerkan otot-otot di tubuhnya.
”Berapa harganya nih mas?” tanya Bagas penasaran setelah ngeliat performen dari si jangkrik.
”Yg ini gocap alias lima puluh ribu” jawab si pedagang.
“buseeeet mahal amir.”celoteh para penonton. Bagaspun mengamininnya.
”Lhoh...ini kan Jangkrik istimewa import dari Amerika. Namanya si Rambo. Liat aja badannya udah kaya tentara sekutu.” sahut si pedagang. ”si Rambo ini gak pernah kalah dalam pertarungan di arena aduan jangkrik internasional. Jadi wajar aja kalo harganya mahal”
Bagas sedikit tertarik dengan promosi si pedagang.
”Gw jamin si Rambo gak bakalan kalah diadu ama jangkrik pribumi. Gimana? Berminat?” rayu pedagang jangkrik itu.
Setelah dengan pemikiran yg dalam, maka bertukar tempatlah antara si Jangkrik yg bernama Rambo itu dengan duit Bagas yg sebenernya buat beli lampu reting motor CB100nya.

Dengan menenteng Rambo di dalam kotak kaca dan diiringi pandangan iri para pengunjung, bagas kembali ke tempat motornya. Tiba-tiba ada tiga bocah kecil menghampiri Bagas.
”Mas Bagas, tadi beli si Rambo ya?” kata salah satu bocah yg bernama Unoy.
”he-eh noy. Emang napah?” jawab bagas.
”Kemaren Unoy juga beli ama dia mas. Mantab deh mas, gak pernah kalah tuh belinya cuman dua ribu perak.” kata kinoy adiknya si Unoy.
”Coba si Rambo diadu ama jangkrik Unoy yuk mas.” tantang Unoy sambil memperlihatkan jangkrik jagoannya.
”Yaaah...jangkrik kecil begitu mau diadu ama si Rambo. Nanti kalo kalah elu nangis...” ejek Bagas ketika ngeliat Jangkriknya si Unoy yg gedenya hanya separuh dari si Rambo.
”Nggak deh mas. Unoy gak bakalan nangis apalagi minta ganti.” Jawab Unoy ketus.
”Oke...tanggung sendiri akibatnya.” kata Bagas mantab. Dia yakin kalo si Rambo bakalan menang dengan telak ngelawan jangkriknya Unoy yg kecil itu.

Dan kabar pertarungan kelas berat antara si Rambo Vs Jangkriknya si Unoy pun menyebar begitu cepat, sehingga menarik perhatian para pengunjung n segera mengerumunin arena pergulatan tersebut. Hari sudah semakin sore. Pedagang sudah pada mengemasi barang dagangannya. Kerumunan semakin besar membentuk lingkaran dengan ember pendek tempat ajang adu jangkrik tepat ditengahnya. Bagas n Unoy bersama-sama melepas jangkrik masing-masing kedalam ember tersebut. Tanpa diduga n dinyana ternyata si Rambo tidak memberikan perlawanan. Rambo terkesan menghindar n nggak membalas serangan yg dilancarkan lawannya. Teriakan ejekan sekarang mengarah kepada Rambo yg semula diunggulkan dalam pertarungan ini. Rambo menjadi bulan-bulanan oleh jangkriknya Unoy tanpa membalas sedikitpun. Dan akhirnya karena Bagas tidak tega dengan kondisi si Rambo yg udah babak belur, maka Bagas melempar handuk di tengah arena aduan bertanda menyerah.

Sorak sorai penonton yg mengelu-elukan Unoy n jangkriknya pun membahana seantero lapangan. Bagas mengambil Rambo yg kondisinya sangat memprihatinkan memelas seperti pencopet yg baru ketangkep n dihakimi masa. Dilihatnya si pedagang jangkrik tadi udah di atas motor C50nya siap-siap mau pulang. Bagas bergegas mengejar pedagang.
”Hei mas...ini koq Rambo kalah. Katanya Rambo gak bakalan kalah.” protes Bagas.
”Ah gak mungkin Rambo kalah. Gw berani jamin.” jawab pedagang itu.
”nah itu buktinya tadi kalah ama jangkrik tua punyaknya anak itu.” bagas menunjuk si Unoy yg sedang dikerumunin banyak orang buat menerima ucapan.
”Iya tuh bocah emang kemaren beli jangkrik ke gw. Tp jangkrik udah uzur tp gw lupa jangkrik yg mana. Gak mungkin kalo si Rambo ampe kalah ama jangkrik bocah itu.”kata si pedagang.
”Buktinya Rambo babak belur dihajar jangkrik bocah itu.” ketus bagas berang.
”Coba bawa sini jangkrik bocah itu gw pengen liat.” kata si pedagang.
Bagas memanggil Unoy tuk nunjukin jangkriknya kepada pedagang n unoy pun menyerahkan jangkriknya kepada si pedagang yg kemudian diamatinya.
”Oooo...pantes aja Rambo nggak ngelawan n kalah telak.” kata pedagang itu.
”Lah emang kenapa mas?” tanya Bagas penasaran.
”Lawong ini komandannya...” jawab si pedagang enteng sambil ngeloyor pergi.
ASEMIK...dasar JANGKRIIIIIIIIK..” kutuk Bagas.

48 komentar:

gak mutu mengatakan...

jangkrik ... . onok-onok ae' ....

bagaimana kalau thu si rambo diadu lagi sama cewek-cewek sexy ku ... kira-kira yang menang sapa ya ....

Rock mengatakan...

"CINTAMU TAK SEORIGINAL MOTOR KU" hahaha...
Mantabs!!!

LL mengatakan...

Jangkrik i komandane Rambo to bung? lagi ngerti iki... hahaha...

megi mengatakan...

krik....... krik.......
lucu bung ceritanya, pedagangnya pinter ^^

btw belum pernah tuh adu jangkrik, megangnya aja geli :p

Alrezamittariq mengatakan...

hiyahahahahaha......
ni aduan jangkrik original banget bung...plus lucu terkapar kapar gua bacanya...hahaha

Abdul Malyk mengatakan...

kuberi satu permintaan..

"JANGKRIIIKK"

jangkrik yo ono komandane toh..

http://popyALY.blogspot.com. mengatakan...

yah salah yang bawah

Sea word mengatakan...

yang penting happy

Noor's blog (inside of me ) mengatakan...

Huahahhaa...ketepu dah si Bagas ! harusnya si Bagas beli lagi jangkrik yang baru tapi yang betina ato bininya si komandan. Pasti si komandan kalah atau ngalah.." daripada nggak dikasih naek alias smekdon...!" he..he

rezKY p-RA-tama mengatakan...

inget banyak yang jualan jangkrik di alun2 dah
hehe

attayaya mengatakan...

aku mo nyanyi

Yèn ngétan bali ngulon, tiwas édan ora kelakon
Yèn ngrujak ngrujaka nanas, aja ditambahi kwèni
Kéné tiwas nggagas, awak adhem panas, jebul ana sing nduwèni
é ya é ya é..é yaé yaé yaé yaé
Jangkrik génggong, jangkrik génggong, sampun cekap mangsa borong.

masterGOmaster mengatakan...

waah masih semarak juga ya jangkrik disini kl daerah gua udah gak ada yg jual jangkrik jadi gak pake adu jotos sesama jangkrik palagi udah dikasih nama rambo pasti pinter pegang senjata he he he

give-health mengatakan...

disini ada jangkrik, ditempat q ada semut,,, hehehhe.... ya tema serangga emang lagi ngetop mas,,, :)

Seiri Hanako mengatakan...

kyaaaa...

ngadu jangkrik...

*membayangkan jangkriknya peke kostum WCW*

Rahad 2 Six mengatakan...

si bagas mau aja ditipu pedagang jangkrik hahahaha....

kalo disini mau gede kecil 5rb udah dapet se plastik buat makanan arwana....

KucingTengil mengatakan...

wakakakakak... ternyata Jangkrik punya tingkat jabatan juga hahahaha aya2 wae

tapi kalo ngmgin soal rambo, kok Mia keingatnya ayam jago punya tuk Dalang di Upin dan Ipin yach...

achen mengatakan...

JANGKRIIIIIIIIIIIIIIIIIIIKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKKK..... :-D

buwel mengatakan...

suka denga notes yang the ROCK tuliskan di komentnya.... :-)
dan Rambo emang ada komandannya ya Mas... hehehhe

van mengatakan...

jiahhh
adu jangkrik neh si bagas,,
hihihi tp kok ngepas blinya cuma sianak buahny si komandann,,
kacian benerr

aktifis sandal jepit mengatakan...

wkwkwkwk,dasar juangkeriiiiiiiiiiikeg...

tak kiro Jangkriknya si Unoy kwi malah mbokne rambo,isoh dijewer sirambo nek nyenggol mboknya (Jangkriknya si Unoy)

haha

merawat dan memperbaiki komputer mengatakan...

walah,jangkrik-jangkrik...
lagi isoh online ki,malah disposisi poncot bawah...

Dimas mengatakan...

ahahaha, ada2 aja tu pedagang, masa jangkrik pake ada komandannya....
ketipu deh, jadi batal beli reting CB100 nya ckckc...

Internet dan Bisnis Online mengatakan...

jangan2 si RAMBO malah betina tuh hehe...
masa jangkrik harga 50rb, ampun deh...

sibaho way mengatakan...

asyik gaya berceritanya. saya baca sampe abis. terus lah berkarya kawan :)

Regi_Adi mengatakan...

hwakakakakakak... si rambo yg badannya gede kalah ama jangkrik yg badannya kecil... soalnya yg kecil adalah komandannya...

owalah, ada2 aja nih ceritanya...hehehehehehe

darahbiroe mengatakan...

wakwkak
gwe punya pengalaman juga nuy ttg cb
gwe dipecundangi pas balapan di jalan raya
hufft heran juga motor tua gwe lari 120km/jam msh terkejar
hikz hikz

antok mengatakan...

wakwkakwa
gokil sob kata ini
ciuntamu tag seorisinil motorku
ckckckck

Rizky2009 mengatakan...

bicara jangkrik jd inget masa kecil, aq juga penyaka jangkrik, ada jangkrik jliteng, debok bosok, sama drabang cino, drabang cino ini yg kuat melawan jangkrik jlitheng di jabanin meski kalah gede, suaranya juga lantang bgt jangkrik lain kalah suaranya ama sio drabang cino ini, tp mang sulit bgt cari ni jangkrik, yang banyak adalah jlitheng sama debok bosok

Bunglon Blog mengatakan...

hah dasar wong edan mas jangkrik pake komandan segala haha...itu tiket pertandingan jangkrik nya belinya neng endi bung? bli jangkrik 50 rb mending bli pulsa bung bisa ngecengin cew2 hayah...JANGKRIK!

POPY ALY mengatakan...

hahahhahah licu juga ne
tar jadi jangrik kaya di iklan lo...makasih kawand

♥ria♥ mengatakan...

hahahaha cintamu tak seoriginal jangkrik ^____^
ada2 aja

Inuel^-^ mengatakan...

wkwkwkw.... jangkrik juga punya komndan ternyata hahaha, siap siap di tangkep polisi karena ngga make lampu riting hahaha... bagas bagas, mbok di belikno bakso ampe muntah hahah

attayaya mengatakan...

jangkrikku kabur
naik montor mabur

gak mutu mengatakan...

Jiangkrik ....
kok durung onok sing anyar mane' ....

NegeriAds.com Solusi Berpromosi mengatakan...

wah kaya sinetron si mamat jualan jangkrik khi khi

Lina Marliana mengatakan...

hahahaha.. lucu juga nih.. Emang rambo walaupun sakit hati sama komandannya tapi ga pernah sekalipun dia ngelawan dan ngebantah perintah sang komandan yah.. sippp..

attayaya mengatakan...

salam untuk kumendan jangkrik rambo ne bung
ada ide ngebuat postingan gile lagi ga bung?
jiahahahahaha....

phonank mengatakan...

Hehehe...

Pemuda terjebak masa lalu,, waduh-waduh.. ada-ada ajah namain orang..!

Bung, bapak ku juga pegawai kantor Pos...

Tp motornya masih agak kerenan lah...
suzuki... hmm.. CC nya lupa,,

walopun sekarang dah rongsok digantikan dengan Jupe MX,, Tp tetep masih bagus mesinnya...

phonank mengatakan...

JAngkriK nya Bung... ^_^

harto mengatakan...

he he he ade-ade aje nih Mas Bayu.... masa jangkrik punya komandan bisa aje yeee ceritenye bikin mesam mesem mulut ane aje

aan mengatakan...

cerita yang kocak bung,,
lumayan bwt malam mingguan

U-marr mengatakan...

hahaha, ada-ada aja.. si rambo kalah karena lawan komandonya sendiri... :D

kang tejo mengatakan...

hahhaah ada2 saja..
sejak awal curiga pasti isine misoh jangkrik..
tapi ternyata enek jangkrik asline juga..
jadi jangkrike dobel hahhah

Iqbal pekox's SMAN 4 METRO mengatakan...

weleh,, jangkrik lawan rambo,,

tapi kalo di tipi tipi, rambo itu ga mandang atasan lho mas,, kalo udah kelewatan ya di bunuh,, wkwkwkkwwk....

Arem Van Basten mengatakan...

jangkrik,,, tapi lucu juga certanya..hixhixhixhix
salam kenal sob

Willyo Alsyah P. Isman mengatakan...

jangrik makanan burung.............

Awaluddin Jamal mengatakan...

oke deh Bayu Lebond..,

lucu banget nih ceritanya.., kasihan si Rambo nggak berani ngelawan komandannya..,

tapi masa harga Rambo lebih mahal dari harga komandannya ??? :D

Ari mengatakan...

haha... lucu juga cerpen nya bond. Keren !! masalah jangkrik saja bisa jadi cerpen.

salam kenal