...Sugeng Rawuh...Selamat Datang...

terserah orang mo pikir apa. yang penting gw gak melanggar norma agama. terserah orang mo bilang apa.yang penting gw gak melanggar hukum negara

Sorry kalo tulisan gw gak pake EYD. Gw bukan penulis apalagi penyair. jadi jangan harap untuk menemukan tulisan yang bagus disini. gw gak mo menyerang siapapun disini. gw hanya mo nulis gak perduli lu suka apa nggak. sekali lagi Sorry...Maaf...Nyuwon ngapunten...

Rabu, 17 Maret 2010

Hari Pertama

serial BUG
"Serial BUG"
Jam lima subuh Alarm HP Bagas meraung-raung dengan hebohnya memaksa Bagas membuka matanya yg biasa bangunnya susah banget. Kalo ibunya mo mbangunin aja mesti diguyur pake air sesumur, baru bisa bangun tuh anak. Diliatnya pada layer HP bertuliskan “Hari Pertama Masuk Sekolah” Benar…hari ini adalah hari special bagi doi, hari ini adalah hari pertama dia pakai seragam celana panjang setelah 11 tahun dia bersekolah dengan menggunakan celana pendek imutnya mulai dari TK, SD ampe SMP. Yah…hari ini hari pertama masuk SMU


Dengan langkah semangat 45 dia menuju kamar mandi sambil nyamber anduknya yg dekil. Sebenernya ada perasaan aneh yg nyelimutin perasaan dia. Kenapa jam segini para penghuni rumah belum pada bangun. Ibunya biasanya udah sibuk didapur tuk menyiapkan pasokan nutrisi seisi rumah tanpa dibantu oleh pembantu krn ibunya pengen membesarkan anak-anaknya dengan tangannya sendiri, ayahnya biasa udah sibuk dengan burung-burung berkicau peliharaannya sebelum berangkat kerja n Gadis adik perempuan satu-satunya yg baru beranjak gede saat ini baru naik ke kelas 2 SMP n bawelnya minta ampun aja biasanya udah bergosip ria dengan ibunya didapur yg lebih sering ngerecokin dari pada ngebantuin. Tp perasaan aneh itu tertutup oleh perasaan semangat girang yg menggebu-nggebu sedang melanda hatinya.

Dengan menahan dinginnya air tanpa alat pemanas Bagas mandi dengan riang gembira, sangking riangnya Bagas menggosok gigi sambil menyiulkan lagu-lagu dari Queen group band kesayangannya. Dengan mengumandangkan lagu We Are The Champion dengan gayung yg disulap menjadi mik Bagas mandi membersihkan tubuh dari daki-daki yg terselip di sela-sela tubuhnya tak lupa kramas tuk menghilangkan ketombe yg udah ada 1 cm karena memang Bagas jarang kramas.

Setelah melakukan konser tunggal di kamar mandi dengan disaksikan oleh para penghuni kamar mandi sebangsa nyamuk-nyamuk yg nakal serta kecoak liar yg jadi saksi bisu alangkah merdunya suara Bagas kalo lagi nyanyi (padahal kata tetangga sebelah rumah, bagas itu suaranya bagus tp lebih bagus lagi kl dia diem tak bersuara). Bagas menuju kamarnya dengan mengenakan anduk dekilnya tuk menutupi tubuh bagian bawah.

Dalam perjalanan ke kamar Bagas melewati kamar Gadis n sedikit niat iseng terlintas di benak nakalnya tuk ngisengin adiknya itu. Dibuka perlahan pintu kamar Gadis yg terpampang tulisan besar ”BUG Dilarang Masuk” (BUG emang inisial nama Bagas Utomo Gumilang) yg dapet protes keras dari Bagas ”emang gw pemulung...koq dilarang masuk”.

Dengan mengendap-endap bagas masuk kekamar yg serba biru itu, emang si Gadis suka sekali dengan warna biru. Dilihatnya Gadis tidur ngelingker mendekap guling birunya udah kayak udang galah menghadap tembok. "Kesempetan neh" pikirnya n dideketin adiknya yg terlelap mendekatkan mulutnya di kuping Gadis siap tuk meneriakan sebuah lagu dari Ramonnes.

Malang tak dapat ditolak, ketika Bagas udah mangap ngambil nafas sedalem-dalemnya siap berteriak lantang, tiba-tiba Gadis membalikkan tubuhnya dan menguap selebar-lebarnya...bujugbuneng...mau gak mau Bagas menghirup aroma khas mulut pagi hari yg belum sikat gigi, seketika Bagas lari ke luar kamar menuju sumber air terdekat tuk mutah-mutah dengan dasyat.

”Asemtenaik...niat mo ngisengin malah dapet ganjaran dipagi buta...mana baunya kayak TPA Bandar Gebang” sumpah serapah Bagas.

Setelah sukses mengeluarkan isi perut dengan bersungut-sungut Bagas kembali ke kamarnya tuk bersolek agar keliatan oke pada hari pertama masuk sekolah. Dikenakan seragam putih abu-abu barunya, rambutnya yg sedikit gondrong dia jinakkan menggunakan minyak rambut yg kemaren dibelinya dari toko kelontongnya babah ahong. Bagas berpatut-patut didepan cermin yg ada di lemari pakaian peninggalan neneknya.
”Sebenernya gw ganteng juga ya...hanya orang-orang yg tak beriman aja yg bilang kalo gw gak ganteng” guman Bagas.

Setelah bernarsis-narsis dengan puasnya Bagas siap tuk berangkat, keluarlah dia dari kamarnya. Tp koq belum ada yg bangun ya? Apa mungkin mereka pada kecapean setelah semaleman pada begadang. Sebenernya Bagas pengen ngebangunin Gadis tp mengingat tragedi barusan, Bagas mengurungkan niatnya ”biar kapok telat berangkat sekolah si Gadis itu” pikirnya. Dan Bagas mo ngebangunin ibunya juga nggak enak...so...Bagas mutusin berangkat sekolah tanpa berpamitan.

Pas jam setengah enam pagi bagas dengan mengendarai Honda CB100 warisan dari kakeknya Bagas meluncur ke sekolah barunya yaitu SMU MUHA sebuah Sekolah swasta yg tergolong favorit di kotanya berjarak 15menit dari rumahnya bila menggunakan motor sendiri tp kalo naek angkot yah bisa setengah jam. Diperjalanan Bagas memacu motor CB100nya dengan santai sambil menghirup udara pagi yg masih bersih menyegarkan itu sambil sesekali menggoda cewek-cewek yg sedang lari pagi.
”emang pada nggak sekolah apa mereka ya?” pikirnya.
”mungkin sekolahnya deket jadi berangkatnya pada santai?”

Sesampai di depan sekolah, ternyata masih sepi belum ada murid yg dateng. Pagarnya aja masih dikunci n pos Satpam kosong tak berisi. Mungkin pak Satpam lagi melakukan rutinitas pagi hari membuang sampah dari perutnya tuk dihanyutkan ke dalam septi tank. Emang sih ini masih kepagian, sekarang baru jam 05.45 wib masih 1jam 15menit waktu masuk sekolah. Diparkirnya motor CB100 hitam ijonya di samping gerbang sekolah.
”Mendingan kepagian dari pada telat” pikir Bagas ”kan malah enak bisa melihat situasi sekolah baru n yg lebih penting bisa memantau cewek-cewek di sekolah ini”

Waktu terus berjalan n menunjukkan jam tujuh kurang lima. Perasaan aneh sekarang menyerang dibenak Bagas.
”Udah siang begini koq gak ada aktifitas ya...murid-murid belum ada yg nongol satu pun, jangan-jangan sekolahnya bubar kali ya?” guman Bagas.
Bagas mulai resah n dia dengan menggunakan batu yg dicomotnya dari sekitar situ dia menggedor-gedor pagas besi yg masih digembok dari dalem.
”Hoi...Hoi...ada orang kah di dalam...” teriak Bagas.
Tiba-tiba pintu Pos Satpam yg dikira Bagas kosong tadi terbuka n nongol sebuah kepala dengan mata sembam kelihatan kaget n brangasan.
”SIALAN...ngapain lu nggedor-nggedor pake teriak-teriak mbangunin orang lagi tidur aja” Bentak Pak Satpam dengan kumis yg melintang seperti Gatotkaca itu.
”Koq pintunya jam segini belum dibuka sih pak” balas Bagas dengan nada ketus juga ”lagian udah tugas bapak buka pintu biar murid pada bisa masuk sekolahkan”
”Emang tugas gw buka pintu...tp itu kalo hari kerja...lah ini kan hari Minggu DODOL...suka-suka gw dong mo bangun jam berapa” bentak Pak Satpam.
”Ah yg bener pak” sanggah Bagas sambil ngeluarin Hpnya n ngeliat tanggal yg tertera disana ”Liat nih pak sekarang hari senin” ditunjukin layar Hpnya ke muka Pak Satpam.
”Wah lu dikerjain orang tuh...Hp lu diganti tanggalnya, kl nggak percaya lu liat aja kalender di dalem”
Bagaspun segera masuk kedalam pos satpam n ngeliat kalender yg ada di dinding ternyata benar ini adalah Hari Minggu.

Dengan berjuta kata maaf , segelas kopi n semangkok bubur ayam Bagas melakukan penyuapan kepada Pak Satpam biar Pak Satpam yg kumisnya bisa buat korden itu nggak marah. Setelah berdua’an dengan Pak Satpam yg bernama Pak Bejo menikmati hangatnya bubur ayam, Bagas langsung pamit n pulang menuju rumah.

”GADIIIIIS....Awas lu Dis...tunggu pembalasan gw...asemtenan”

24 komentar:

aan mengatakan...

saking semangatnya pertama masuk,hr minggupun berangkat..
jangan2 nanti pas solat jum;at berangkat ke mesjidnya hari kemis..

aan mengatakan...

nunggu serial selanjutnya sam eh bung..

gak mutu mengatakan...

gpp walaupun dapat ketigax ...

sepertinya ini pengalaman pribadi bung lebond ... .

merawat dan memperbaiki komputer mengatakan...

bagas ki mencerminkan anak yang keranjingan,eh kerajinan yo bung..
haha

info dalam kubus mengatakan...

mesthi bagas nggleling yo kang..
terus mlakune digawe bedo,mergo melbu sekolah dhisik dwe sak indonesia.minggu2 ki wayahe turu gas....
haha

aisyah muna mengatakan...

huahahahaha..ngakak ga habis-habis sambil nahan perut sakit..kikikik

Mas Ben mengatakan...

Hahaahhaha ...
Hanya itu saja yang bisa kulakukan pasca pembacaan posting ini hhahahaha

Salam bentoelisan
Mas Ben

pakde sulas mengatakan...

pengalaman pertama memang selalu penuh sensasi apalgi malam pertama he he he..

kalau [pakde dulu jaman pertama kali masuk SMA sudah dapat jitaak dari kepsek, biasalah kan pakde ini dulu jagoan he he he.....

ususpanjang mengatakan...

pengalaman yang menarik bang lebond, hehehehe. nice :D
salam kenal ya

masbeken mengatakan...

waakakakka.. aneh aneh si Bagas ma adeknya. gantian, hapenya Gadis diumpetin aja bung! wkwkwkkw...
hmm... tapi aku pernah juga, hari kamis mau jumatan... swt... wwjwjwkkwkwk

Darin mengatakan...

bwahahahaha haduh kepingkel2 kie :D
ni kalo jadi sinetron apik tenan sob! wakakakak.. bagas apesss!

GADO GADO mengatakan...

Wkwkwk.. Untuk cuman tanggal.. coba kalau waktunya juga diubah 3 jam lebih awal.. wah.... udah salah berangkat sekolah, kepagian pula.. eh.. kesubuhan deng.. hehe

Bayu Lebond mengatakan...

Aan & Mas Beken : kalo kamis namanya bukan jum;atan dunk...jadi kamisan...
Gak Mutu : semua hanya cerita aja koq bung...pengantar tidur...
Jangkrix : nyat minggu kie penak'e micek sedinoan...
Aishya Muna : ati-ati jangan sampe kepenthut lho jeng...
Pakde Sulas : Jagoan neon yo de...
Darin : sinetron biasanya gak sehebat bukunya bung...
tukang Gado-gado : yah yg namanya iseng bung...mo tanggal or jam pokok'e bikin keki...wkwkwkwk

ajeng mengatakan...

Hehehe, over semangat.
Btw,terima kasih kunjungannya, jangan lupa awardnya dibawa sekalian ya.

wang mengatakan...

wkwkwkwkwk,,,,lucu jg ceritanya

Rock mengatakan...

hahaha... (wis ngono thok wae...)

gayuh mengatakan...

bogas ya bro? BOdo ragaGAS hehehehehe....

AeArc mengatakan...

haha.. terlalu semangat kali

van mengatakan...

wkwkwkw...
wes salah dino,,,kesuken sisan.,
mngkat jam tengah enem sekolah opo he bro, nek aku jeh enak2 mitjek kui...hehehe

megi mengatakan...

hahaha, ceritanya lucu bung, :D
boleh juga tuh idenya buat iseng.

keep spirit bung !! tapi jangan over spirit :p

x blogger mengatakan...

numpang baca2 disni sobt..
salam knal dri Blogger wannabe Pekanbaru Riau :D

Rizky2009 mengatakan...

sebernya dari awal aq dah nebak kalau endingnya hari minggu tp karena penasaran, makanya lanjut aq bacanya, yg bikin aq ketawa pas bagas niat mo ngerjain gadis..... tahu sendiri kan hasilnya

Alrezamittariq mengatakan...

moral of the story : pamitlah sebelum berangkat kemana2....lebih baik malu di depan orangtua daripada malu di sekolah...hahahaha...

Rahad 2 Six mengatakan...

saking semangatnya skolah...
ditunggu kelajutannya bung...